Jika Hitler menang Perang Dunia II ,,,,,???


Legendaris AS Jenderal George S. Patton terlambat menyadari bahwa dalam perang Amerika Serikat melawan negara yang salah. Patton merasa AS harus memihak Jerman untuk menghancurkan Yahudi Bolshevik / Komunis Uni Soviet. Informasi ini berasal dari buku harian PATTON, surat-surat yang ditulisnya kepada istrinya, dan komentar dia dibuat untuk perwira militer dan staf.


Perang Dunia II adalah sangat kompleks. Namun, dalam analisis akhir, Perang Dunia II pada dasarnya perang antara dua ideologi yang saling bersaing:Nasionalisme-vs-Yahudi / globalisme. Adolf Hitler dan sekutunya berjuang untuk mempertahankan konsep Nasionalisme, bukan hanya untuk Jerman tetapi untuk semua orang di seluruh dunia. Nasionalisme benar-benar hanya berarti kedaulatan suatu etnis dan hak orang / nasionalis etnis tersebut - di dalam negeri mereka sendiri berbatasan - untuk menentukan nasib sendiri. Yang dimaksud dengan penentuan nasib sendiri? Penentuan nasib sendiri hanya berarti orang etnis melestarikan budaya & warisan mereka yang unik dan mengejar tujuan-tujuan kolektif mereka sebagai orang yang unik. Hal ini berlaku untuk setiap etnis: Nigeria, Jerman, Swedia, Vietnam, Meksiko, Tibet, dll

Di sisi lain dari Perang Dunia II adalah seorang Yahudi (Bolshevik) Internasionalisme (hari ini kita hanya menyebutnya 'globalisme'). Pada tahun 1920-an, 1930-an, dan tentu saja selama Perang Dunia II, Internasionalist Yahudi yang kuat yang sungguh-sungguh maju akhirnya menghilangkan semua bangsa ... kecuali untuk sebuah tanah air Yahudi ... (contoh nya yang kemudian terjadi setelah Perang Dunia II bahwa berdiri nya bangsa Israel pada tahun 1948). Hari ini kita melihat tidak ada yang berubah, Internasionalisme Yahudi / globalisme masih mengupayakan secara bertahap "penggabungan" semua orang di dunia (terutama di Dunia Barat) ke dalam satu sistem globalis dengan pemerintahan global, hukum global, budaya global yang konsisten, Bank global, mata uang global, dll Singkatnya, globalisme Yahudi (dan akhirnya penghapusan semua bangsa) adalah kebalikan dari Nasionalisme (yaitu, dunia terdiri dari negara-negara ... negara khusus, etnis homogen dan berbatasan). Kekuasaan Sekutu Perang Dunia II (dipimpin oleh Roosevelt, Churchill, Stalin, dkk) adalah alat Internasional Yahudi dan dengan demikian de facto berjuang untuk dunia Yahudi . Setelah Sekutu memenangkan Perang Dunia II pada tahun 1945, kekuatan Yahudi Internasional yang kemudian bebas untuk melakukan 'kegiatan Pengaruh'terutama Dunia Barat (dan seperti yang kita lihat sekarang, semakin meluas ke seluruh dunia).

jika Hitler memenangkan Perang Dunia II kita akan memiliki dunia yang lebih adil, dan bermoral untuk Dunia barat sampai hari ini. Dan Seluruh dunia akan memiliki manfaat serupa yang akan pasti menyebar ke tempat lain (ide-ide seperti perbankan non-riba dan budaya berorientasi keluarga yang kuat kemungkinan akan menyebar secara global).


Berikut prediksi Apabila HITLER menang perang Dunia II dan apa yang akan terjadi setelah wwII:

1 - Tidak ada Uni Soviet (pemerintah Soviet yang membunuh jutaan rakyatnya sendiri selama pemerintahan tahun 70-an

2 - Tidak ada perang dingin (karena tidak akan ada Uni Soviet)

3 - Tidak ada komunis Eropa Timur / Tirai Besi (saat Perang Dunia II berakhir, Eropa Timur jatuh ke Komunisme - ini adalah bagian dari rampasan perang Stalin)

4 - Tidak ada China dan Mao yang mendalangi pembunuhan sebanyak 40-60000000 penduduk Cina
(Uni Soviet menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi Komunis Mao yang akhirnya membawa kemenangan Mao atas Nasionalis Chiang Kai-shek pada tahun 1949, sehingga jika tidak ada Uni Soviet tidak akan ada kemenangan Mao)

5 - Tidak ada komunis Vietnam Utara
(baik Uni Soviet dan China membantu Ho Chi Minh)

6 - Tidak ada Komunis Kamboja dan pembantaian Pol Pot dari 2 juta orang Kamboja
(China membantu Pol Pot)

7 - Tidak membagi Korea menjadi Korea Utara & Korea Selatan
(sekutu membagi Korea setelah Perang Dunia II berakhir, dengan Korea Utara menjadi Komunis .(rampasan perang Stalin)

8 - Tidak ada Komunis Kuba (Castro diberikan dukungan oleh soviet di tahun 1950-an?)

9 - Tidak ada Komunisme di mana saja (Hitler adalah anti-Komunis yang paling kuat dunia)

10 - Liberalisme & multikulturalisme tidak akan mendominasi etos Barat (keduanya adalah ciptaan Yahudi dan keduanya selalu gencar dipromosikan / dikemukakan oleh orang-orang Yahudi, sehingga jika tidak ada pengaruh Yahudi, maka tidak ada liberalisme dan multikulturalisme )

11 - Tidak ada Marxisme dan tidak ada kebenaran politik (ini adalah rekayasa sosial "alat" yang keluar dari think tank Yahudi dikenal sebagai Sekolah Frankfurt)

12 - Tidak ada dunia imigrasi ketiga ke negara-negara Barat (Yahudi tidak akan berada dalam posisi kekuasaan untuk kerajinan dan kekuatan melalui undang-undang imigrasi yang liberal, Yahudi bertanggung jawab untuk kebijakan imigrasi liberal masing-masing dan setiap bangsa Barat / hukum, karena semua itu diatur oleh sebuah konsorsium yang terdiri dari World Jewish Congress, Ibrani Immigrant Aid Society,)

13 - Tidak ada tontonan rusak di TV, di film, dll (karena orang-orang Yahudi tidak akan berjalan di Hollywood)

14 - Tidak ada pornografi luas (pengacara Yahudi dan aktivis Yahudi adalah penantang utama undang-undang anti-kecabulan, di bawah kedok "Kebebasan Berbicara")

15 - Masih akan ada doa di sekolah umum (pengacara Yahudi berperan dalam melarang doa di sekolah umum dengan kedok apa yang disebut "pemisahan gereja dan negara," sesuatu yang tidak ada dalam Konstitusi AS)

16 - Tidak ada orang yang membenci gerakan feminis radikal (Yahudi seperti Betty Friedan, Sonia Pressman, dan Gloria Steinem, antara lain, adalah pendorong utama feminisme radikal)

17 - Tidak ada Israel yang telah membawa masalah bagi Amerika Serikat dan penderitaan Palestina

18 - Yahudi akan tinggal di Madagaskar (mungkin) dan akan dipantau dengan cermat (Madagaskar adalah satu tempat yg dianggap Hitler sebagai tanah air Yahudi)

"Tapi bagaimana dengan Holocaust?"
Holocaust terlalu dibesar-besarkan oleh Yahudi terorganisir dalam rangka menciptakan simpati terhadap orang-orang Yahudi di seluruh dunia dan dengan demikian membantu memajukan agenda Yahudi (yaitu, orang-orang yang dipandang sebagai korban cenderung untuk mendapatkan jalan mereka). Hal ini juga digunakan sebagai senjata politik untuk membenarkan militerisme Israel terhadap Palestina. Solusi Akhir Hitler (namanya pada awal 1970-an sebagai "Holocaust") adalah rencana untuk menghapus orang-orang Yahudi dari Eropa, bukan membunuh mereka Selama Perang Dunia II, seperti AS tidak bisa mempercayai orang Jepang-Amerika, sehingga menempatkan mereka di kamp-kamp konsentrasi, Hitler tidak bisa mempercayai orang-orang Yahudi karena banyak yang partisan bersimpati kepada Uni Soviet dan karenanya mereka dibantu Uni Soviet dalam berbagai subversif. Oleh karena itu Nazi mengumpulkan orang-orang Yahudi dan menempatkan mereka di kamp-kamp konsentrasi.

sekitar satu juta orang Yahudi tewas selama Perang Dunia II (bukan enam juta) sebagian besar karena penyakit dan kelaparan pada bulan-bulan terakhir perang. Pemboman Sekutu atas jerman merusak banyak jalan, jalur kereta api, dan jembatan sehingga mustahil bagi Jerman untuk memasok makanan dan obat ke kamp. Hasilnya adalah bahwa banyak orang Yahudi meninggal karena kelaparan dan penyakit, dan tentu saja banyak non-Yahudi juga meninggal karena kelaparan dan penyakit (sekali lagi, karena kampanye pemboman Sekutu besar-besaran dan kehancuran infrastruktur transportasi Jerman). Terakhir, tidak ada "kamar gas." Banyak yang telah ditulis tentang hal ini. Untuk di pelajari "baca makalah penelitian yang dipublikasikan oleh Germar Rudolf & Carlo Mattogno (ada banyak orang lain juga). Untuk mendapatkan gambaran yang luas dari Holocaust, baca artikel saya,Apakah Holocaust Sebenarnya Terjadi?

Hal ini juga harus dicatat bahwa Hitler tidak pernah ingin "menaklukkan dunia." Dia hanya ingin menjaga Eropa dan Dunia Barat lebih besar dari segala macam pengaruh Yahudi jahat.
seperti yang dinyatakan sebelumnya, Perang Dunia II adalah perang antara dua ideologi yang saling bersaing: Nasionalisme-vs-Yahudi Bolshevik Internasionalisme / globalisme - sayangnya Yahudi Internasional menang. ....

Reaksi:

0 komentar: