Fakta Tentang Lemak dan Tips Mengurangi Lemak Jenuh

Apakah lemak baik itu benar-benar ada? Telah lama kita selalu diberitahu untuk membatasi jumlah lemak dalam makanan kita dalam rangka menjaga kadar kolesterol saat diperiksa.
Faktanya adalah, kita perlu lemak pada jumlah tertentu dalam makanan kita. Lemak membantu kita menyerap vitamin penting seperti A, D, E, dan K.
Apakah Anda menyadari bahwa sebenarnya ada beragam jenis lemak dan dari beragam jenis tersebut ada yang memiliki manfaat menguntungkan bagi kesehatan jantung? Lemak tak jenuh, seperti tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda, dapat memiliki manfaat kesehatan positif bila dikonsumsi dalam jumlah yang cukup.
Akan tetapi, ada pula jenis lemak yang memiliki efek yang merugikan kesehatan jantung Anda. Lemak tersebut adalah lemak jenuh dan asam lemak trans. Makanan yang mengandung lemak ini harus dikonsumsi dalam jumlah sedikit. Semua lemak, bagaimanapun, adalah pusat dari sumber kalori, sehingga hal ini dapat memiliki efek yang merugikan pada berat badan Anda. Lemak, secara umum, harus dikonsumsi secukupnya. Namun. Saat memilih makanan yang mengandung lemak, pilihlah jenis lemak yang lebih tinggi kadar lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda. Jadi, dari mana Anda bisa menemukan lemak baik dan lemak jahat ini?
Jenis-Jenis Lemak
Lemak jenuh
Lemak tak jenuh tunggal dapat ditemukan dalam makanan seperti minyak zaitun dan minyak canola, berbagai jenis kacang-kacangan, alpukat, selai kacang, dan ikan berlemak tinggi seperti salmon dan tuna. Lemak tak jenuh ganda dapat ditemukan pada ikan dan jenis minyak dari jagung, bunga matahari, biji kapas dan kedelai.
Lemak tak jenuh tunggal dan lemak tak jenuh ganda dapat membantu menurunkan LDL (kolesterol jahat) bila digunakan sebagai pengganti lemak jenuh. Mereka juga dapat mempertahankan atau meningkatkan HDL (baik) kadar kolesterol.

Lemak Jenuh
Makanan seperti keju, susu, es krim, mentega, krim (seperti “sour cream”), daging merah, daging babi, daging olahan seperti pepperoni, dan minyak kelapa dan sawit semuanya mengandung lemak jenuh yang tinggi.
Asupan Anda dari jenis makanan ini harus rendah. Sebaiknya, konsumsi Anda yang berasal dari lemak jenuh ini <10% dari total kalori per hari. Lemak ini dapat menyebabkan kadar kolesterol darah Anda meningkat, sehingga meningkatkan risiko penyakit jantung. Penelitian juga menunjukkan bahwa lemak jenuh dapat meningkatkan kemungkinan bentuk kanker tertentu, seperti prostat dan kanker usus besar, menurut American Cancer Society.
Asam Lemak Trans
Asam lemak Trans dapat ditemukan dalam makanan yang mengandung minyak nabati dengan teknik terhidrogenasi parsial. Sumber utama asam lemak trans dalam diet seseorang kebanyakan biasanya adalah margarin, mentega pembuat kue, makanan dipanggang seperti kue, cookies, kue kering dan / atau makanan yang digoreng dalam minyak terhidrogenasi parsial.
Mulai tahun 2006, label pada makanan diharuskan untuk menyatakan jumlah lemak trans per porsi.
Mengurangi Lemak Dalam Diet Anda
Berikut adalah beberapa tips dari Pedoman Diet untuk Amerika, pada tahun 2005 tentang cara yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi asupan lemak jenuh, lemak trans dan kolesterol:
  • Batasi penggunaan lemak padat, seperti mentega, margarin, lemak babi. Konsumsi lemak Anda sebagian besar dalam jenis asam lemak tak jenuh ganda dan lemak sebagai tak jenuh tunggal, seperti yang dari ikan, kacang-kacangan dan minyak sayur.
  • Ketika memilih daging dan unggas, dan produk susu, pilihlah yang tanpa lemak atau rendah lemak.
  • Makan banyak  sayuran, dan buah-buahan setiap hari.
  • Bacalah Label Fakta Nutrisi untuk membantu memilih makanan rendah lemak, lemak jenuh, lemak trans, dan kolesterol
Sumber : http://www.sayangijantungmu.com/artikel_detail?id=8
Reaksi:

0 komentar: